Bodas Novel Bagian 11 : Akting, Film, dan Persahabatan - Sang Maya

Sang Maya

Full Time Mommy yang doyan baca, nulis dan jalan-jalan

Breaking

Thursday, August 23, 2018

Bodas Novel Bagian 11 : Akting, Film, dan Persahabatan


Buku, film, dan musik. Tiga hal penting agar otak dan
jiwamu sehat. Dan yang terpenting di antaranya
adalah buku.

    Rumah Kakek punya loteng, dan pintu masuknya adalah lubang yang dapat dilewati dari kamarku. Rumah Kakek beratapkan sirep, sejenis kayu tipis-tipis berwarna hitam yang berbentuk runcing di ujungnya.

   Lantai dan tiang fondasi rumah Kakek menggunakan kayu belian. Kayu belian dikenal sebagai kayu ulin atau kayu besi khas dari tanaman hutan Kalimantan. Kayu belian paling sering dimanfaatkan untuk bahan bangunan seperti rumah, jembatan, tiang listrik bahkan dibuat kapal.

     Apabila udara Pontianak sedang panas, aku dan Nenek sering tidur-tiduran di lantai, yang dinginnya tidak kalah dengan lantai porselen di rumah Linca.

      “Bodas.”

       Aku melonggokkan kepala ke luar jendela, mendengar suara Sigit yang memanggilku di depan rumah, Tomtom dan Ponti juga bersamanya.

      “Sepedaan yuk,” ajak Sigit.

       “Bentar,” jawabku.

        Setelah minta izin sama Nenek, aku langsung ke garasi, mengeluarkan sepeda yang kubeli dengan uang tabungan selama setahun. Demi sepeda baru, uang jajan selalu kusisihkan, uang nanggo13 selama lebaran juga kusimpan dengan baik. Untuk tambahan lainnya aku berjualan jambu di sekolah. Bagiku sepeda ini merupakan prestasi yang paling aku banggakan. 


Bodas Novel Bagian 11 : Akting, Film, dan Persahabatan
Bodas Novel Bagian 11 : Akting, Film, dan Persahabatan

      “Mana Linca sama Yoyok?” tanyaku ke mereka yang sudah siap dengan sepeda masing- masing.

          “Yoyok katanya nyusul, ni kita langsung ke tempat Linca,”

           “Aok.”

           Tidak sampai satu menit kami sudah di rumah Linca. Linca keluar sambil membawa beberapa CD.

           “Film baru nih, The Mummy, nonton bareng yuk,” ajak Linca pada kami.

            “Boleh juga, gimana, Git? Pon?” tanyaku pada yang lain.

         “Selain Mummy, ada film apa aja?” tanya Tomtom pada Linca sambil mulai melihat CD-CD yang dibawa Linca.

           ”Sadako, film hantu Jepang. Kata abangku sih bagus, enggak serem, dan nyuruh aku nonton, tapi aku gak percaya, tuh lihat belakang cover CD, setannya keluar dari sumur terus bisa keluar dari TV gitu. Aku baru nonton sedikit, langsung kumatikan,” papar Linca.

              “Keluar dari TV? Maksudnya?” tanya Sigit heran.

             “Ceritanya, setiap orang yang nonton film Sadako maka harus menyuruh orang lain nonton, kalau tidak bakal dikutuk,” jawab Linca.

              “Ngapain kita tonton kalau bisa kena kutuk, yang lain aja,” ucap Sigit merengut.

              “Kamu takut ya?” tanya Linca.

            "Emang kamu enggak? bukan takut, aku nggak suka kalau tiba-tiba ada kejadian kayak bulan lalu di rum…” sebelum Sigit menyelesaikan ucapannya, Tomtom dan Ponti serentak menutup mulut Sigit dengan tangan.

              “Ssssttttt!!!…..nggak usah disebut, ingat nggak usah dibahas!” seru Ponti dengan wajah tak suka.

              “Iya nih, Sigit. udah deh gini aja, dari pada nonton hantu, kita nonton Casper aja,” ajak Linca.

              “Loh bukannya Casper film hantu juga?” tanyaku.

              “Iya tapi hantu baik, dan ceritanya juga lucu, nggak nakut-nakutin. Ini Casper versi Barat, bukan kartun yang kayak di tv,” papar Linca.

          “Ya udahlah yuk, nonton Casper aja, nunggu Yoyok dulu, atau kita langsung nonton?” tanya Ponti yang sudah melepaskan tangannya dari mulut Sigit.

       “Kita tunggu aja bentar sepuluh menit, sambil sepedaan di halaman rumah Linca,” ucapku.

      Selang lima menit, dari halaman rumah Linca kulihat Oe datang dengan sepedanya, masuk ke halaman rumah Kakek. Nenek ke luar rumah menghampiri anak itu, lalu memberikan arah padanya dengan menunjuk ke rumah Linca. Oe melihatku dan teman-teman sepedaan di halaman rumah Linca.

         “Oeek…Oeek…Oeek….” Sigit menirukan suara tangis bayi ketika Oe datang.

          “Ikutan main di sini ya,” ucap Oe pada kami.

          “Rumahmu di mana? kok bisa nyasar main kesini ?” tanyaku.

          “Deket dari sini kok, samping gang Mardirahayu, kapan-kapan ikut ke rumahku.”

         Tak lama Yoyok datang, ia memang tidak pernah datang tepat waktu saat bermain, ngumpul atau pun belajar kelompok. Yoyok biasanya membantu ibunya terlebih dahulu untuk menyiapkan dagangan gorengan keluarga mereka yang buka kembali di waktu sore.


⧫⧫⧫

      Kami memberitahu Yoyok bahwasannya kita tidak jadi main sepedaan dan memutuskan untuk nonton Casper.

   “Tahu begitu aku ajak juga adik-adikku sekalian boleh? aku jemput mereka dulu ya bentar,” kata Yoyok.

       Kami mengajak Oe juga untuk nonton bareng di rumah Linca, sambil menunggu Yoyok
kembali bersama adik-adiknya di dalam rumah Linca, Oe memandang foto keluarga Linca cukup lama.

       “Kenapa Oe?” tanya Linca.

       “Entahlah, seperti ada yang tidak asing di foto ini.”

       “Siapa?” tanya Linca lagi.

       “Hmmm…entahlah, mungkin hanya perasaanku saja kali,” jawabnya.

   Foto keluarga Linca terdiri dari lima orang. Ayah dan ibunya Linca. Kak Citra, kakak perempuannya yang masih mahasiswi di Universitas Negeri Pontianak. dan Bang Dodit, abang laki-laki Linca, yang lebih memilih membantu usaha katering ibunya dari pada berkuliah.


⧫⧫⧫

       Saat Yoyok datang bersama kedua adiknya, barulah kami memutar film Casper. Hantu putih berkepala botak, yang dibuat dengan animasi komputer membuat kami menonton dengan fokus.

        Casper di-dubbing14 dan dimainkan oleh Devon Sawa, Kathleen ‘Kat’ Harvey oleh Christina Ricci, serta Bill Pullman sebagai ayahnya Kathleen. Film ini diangkat berdasarkan komik dan kartun anak-anak Casper The Friendly Ghost pada tahun 1939. Cerita tentang sebuah keluarga, yang sering pindah-pindah rumah karena pekerjaan ayahnya. Sehingga anaknya kerap protes pada sang ayah.

      “Dalam dua tahun aku sudah pindah sebanyak sembilan sekolah, aku telah makan di sembilan cafeteria yang berbeda, dan aku tidak bisa mengingat satu pun nama seseorang.” Dialog yang terjadi saat Kathleen baru saja pindah ke rumah tua.

     Casper dan ketiga pamannya, Stretch si galak, Fatso si gendut, dan Stinky si bau juga tinggaldi rumah tua tersebut, sehingga cerita film lebih menarik. Kat pun akhirnya menjadi teman Casper, sekalipun awalnya takut karena Casper adalah hantu, tetapi karena Casper mempunyai kepribadian yang baik, ramah dan terbilang cukup tampan, ia dapat diterima oleh Kat dan ayahnya.

     Aku dan teman-teman menikmati menonton film Casper, sambil memakan cemilan dan minuman yang dihidangkan oleh pembantu Linca. Sesekali kulihat Oe ekspresinya datar saat menonton film, seperti ada yang mengganggu pikirannya.

     “Kalian inget nggak, kejadian aneh waktu kita tertawa di sumur? Rasanya selain kita ada juga yang ikut tertawa,” kata Yoyok, sambil memandang keluar jendela samping rumah Linca, yang juga bertetangga dengan rumah kosong, sehingga rumah tersebut nampak jelas dari jendela samping.

      “Udah deh, Yok. Kan kemarin kita semua sepakat, untuk nggak bahas rumah kosong,” sahut Ponti.

       “Ya penasaran saja, suara tawa tersebut pasti kalian mengakui ada suara, yang tidak kita kenali, bagaimana kalau suara itu memang hantu? Terus dia ingin berteman dengan kita seperti Casper ini?” kata Yoyok.

     “Kalau aku sih ogah berkawan sama hantu, sekalipun dia baik atau lucu tetep aja hantu,” ucap Linca dan di iyakan oleh Ponti.

      “Tomi gimana?” Yoyok menoleh ke Tomtom.

      “Apa?”

      “Menurutmu, sumur itu ada hantunya? terus kalau bener ada hantunya gimana?” tanya Yoyok.

      “Kalau hantunya sudah pasti ada, angker gitu...tapi kalau bisa jangan sampai ketemu. Sekalipun dia hantu baik kayak Casper, dia tetap hantu. Lagian Casper cuma ada di film doang nggak beneran,” jawab Tomtom dengan dialek Tiongha.

       “Kamu gimana, Das?” tanya Yoyok padaku yang asik makan kacang.

       “Kalau aku udah biasa ngadepin yang nyeremin tiap hari. Jadi nggak takut-takut amat sama begituan, selama dia nggak nyelakain kita. Apalagi kalau kayak Casper begini menarik juga kan, siapa tahu itu hantu malah ngasi tau siapa para penjahat yang menculik kakaknya Oe,” paparku keblablasan. Lupa bahwa hal tersebut adalah janji yang diminta Oe untuk dirahasiakan.

        “HAH?!!! Kakak Oe???” sontak semua temantemanku kaget mendengar pernyatanku yang keceplosan. Aku hendak menoleh ke belakang dengan takut-takut mencari di mana posisi Oe duduk.

        “Dasar bodoh….mulutmu ini….ternyata longgar banget ya kayak karet,” kata Oe sambil
mencubit kedua pipiku dari belakang.

     “Ampun…ampun…aduuh sakit, sakit!!!” teriakku kesakitan sampai mengeluarkan air mata.

    Oe sebenarnya belum puas menghukumku karena membocorkan rahasia. Tetapi akhirnya ia melepaskan cubitan di pipiku, setelah melihat aku menangis. Pipiku terlihat merah sakit dan berasa kebas akan cubitannya.

    “Apa-apan sih kamu Oe, nyakitin anak perempuan gitu, biasa aja kenapa?” Ponti marah. Sedangkan Sigit mendekat dan memeriksa pipiku yang tampak merah.

      Raut wajah Oe mulai berubah tampak menyesal karena membuatku menangis. Ia diam sesaat, bingung mau bilang apa.

        “Aku pulang, terima kasih sudah diperbolehkan nonton bersama kalian,” ucap Oe
lalu pergi.

        “Udahan Bodas, orangnya udah pergi tuh,” kata Yoyok. Setelah memastikan Oe keluar gerbang rumah Linca.

       “Soalnya kalau nggak begini, dia pasti akan lama melepaskan cubitannya,” kataku yang habis pura-pura menangis. Aku yang biasa digebuki oleh Ibu tidak mungkin menjadi cengeng hanya karena sebuah cubitan.

        “Dasar tukang akting!” Yoyok menjitak kepalaku.

⧫⧫⧫

        Malam harinya bukan pipiku yang terasa sakit, tetapi gigiku yang berlubang terasa ngilu sampai membuat kepalaku berdenyut. Saat di rumah Linca tadi sambil menonton aku memang banyak mengunyah keripik, permen, coklat dan kacang.

      Nenek menyuruhku untuk rajin-rajin berkumur dengan air garam untuk mengurangi rasa sakit, dan memintaku untuk menempelkan bawang putih yang sudah ditumbuk ke gigiku yang sakit.

    Nenek memang lebih menyukai pengobatan herbal alami, dibandingkan memberiku amoxicillin, asam mefenama, ataupun obat-obat apotik lainnya .

   “Makanya sikat gigi malam yang rajin, biar tidak berlubang,” Nenek menasehatiku layaknya iklan pasta gigi di TV. Kemudian ia membelai kepalaku yang kurebahkan di pangkuannya. Belaian dari Nenek yang merawatku sejak saat kecil sangatlah nyaman dan mengurangi rasa sakitku.

      “Besok izin tidak masuk sekolah dulu, nanti Ibu antar ke Puskesmas Alianyang. Gigimu harus dicabut,” ucap Ibu ketika masuk ke kamarku.

⧫⧫⧫

Bodas Novel Bagian 11 : Akting, Film, dan Persahabatan

=====================================================================


Catatan Kaki :
13. Uang yang diberikan kepada anak-anak saat Hari Raya Idul Fitri.
14. Proses merekam atau menggantikan suara untuk suatu tokoh karakter.

No comments:

Post a Comment