Menumbuhkan minat baca dalam keluarga
PARENTING,  FAMILY,  LITERASI

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar

Membaca merupakan titah pertama Tuhan yang Maha Esa kepada manusia. Saking pentingnya membaca, perintah Tuhan untuk pertama kalinya bukanlah memerintahkan manusia untuk menyembah-NYA melainkan MEMBACA. Sehingga sudah sepatutnya kita untuk giat membaca.

Era millenial saat ini tidak bisa dipungkiri keberadaan buku sudah banyak tergantikan dengan aplikasi digital. Seperti lempengan batu atau kulit hewan yang dijadikan wadah tulisan pada zaman dahulu kala, akhirnya tergantikan dengan kertas yang lebih efisien.

Bagaimana dengan kehidupan di desa yang katanya jauh dari kemajuan teknologi? Jangan salah. Tempat tinggal saya di Desa Kuripan Demak Jawa Tengah yang mayoritas penduduk masih berprofesi sebagai petani dan peternak, semuanya sudah menggenggam handphone beraplikasi android. Bahkan kebanyakan anak-anak Sekolah Dasar sudah diberikan handphone oleh orangtua mereka untuk mengikuti kelas online.

Sekalipun di desa tidak memiliki perpustakaan atau taman bacaaan masyarakat, asalkan tempat tersebut terdapat jaringan internet, setiap orang dapat mengakses informasi dari segala penjuru dunia.

Namun selaku orangtua tetap harus memantau dan mendapingi anak dalam mengakses bacaannya lewat gadget atau telepon seluler.

Adakah aplikasi perpustakaan digital yang khusus untuk anak? Tentu ada, izinkan saya untuk bercerita pengalaman dalam menumbuhkan minat baca anak dan lingkungan sekitar. Let’s Read!

PENGALAMAN SAYA DALAM MENUMBUHKAN MINAT BACA ANAK DAN LINGKUNGAN SEKITAR

Saya lahir di zaman komputer spesifikasi celeron masih merupakan sesuatu barang yang mewah. Waktu itu punya televisi saja sudah dianggap orang kaya di tempat tinggal saya, apalagi punya komputer.

Keluarga besar saya banyak yang bekerja sebagai guru dan juga merangkup sebagai pedagang. Ayah dan ibu saya bekerja sebagai guru, tante dan paman juga bekerja sebagai guru. Penghasilan guru yang sangat minim pada zaman dulu, membuat keluarga saya juga banyak yang menjadi pedagang.

Sekalipun tumbuh di keluarga yang di dominansi bergerak di bidang pendidikan, orangtua saya sebenarnya tidak ada menyuruh saya untuk rajin membaca buku. Namun karena sering dibacakan dongeng sebelum tidur dan melihat orangtua serta kakak-kakak sepupu membaca buku, saya jadi tertarik untuk ikut membaca buku dan yang ternyata memang mengasyikkan. 

Sewaktu kecil saya sangat menyukai baca segala macam komik seperti Doraemon, Candy-candy, Mari chan, Topeng Kaca, Dragon ball, dan juga Kungfu Boy. Ensiklopedia dunia baca juga sih, tapi lebih menarik komik. Hobi membaca komik masih saya cintai sampai saat ini.

Masa kecil saya juga dipenuhi dengan buku-buku Lima sekawan dan Goosebump. Uang jajan sekolah lebih banyak saya tabung agar dapat berlangganan majalah Bobo dan tabloid anak Fantasy

Karena hobi membaca buku dan menulis diary, sejak kecil saya sudah bercita-cita untuk menjadi penulis buku. Tentu saja hal ini bertentangan dengan keinginan keluarga saya yang menginginkan saya untuk jadi PNS. 

Tetapi menurut saya jadi PNS atau berprofesi apapun kita tetap bisa menjadi penulis. Hanya bermodalkan mau apa tidak. Saya selalu gagal daftar PNS, jadi ngeblog dan nulis buku sajalah. 

Buku, film, dan musik. Tiga hal penting agar otak dan jiwamu sehat. Dan yang terpenting  di antaranya adalah BUKU. – Bodas

Saya menikah pada april 2015 dan baru memiliki satu orang putri di agustus 2018. Sebelum melahirkan saya sempat menghasilkan satu buah buku novel yang saya terbitkan secara indie berjudul Bodas dan satu buah buku antalogi cerpen yang diterbitkan oleh Perpustakaan Daerah Kalimantan Barat.

Menghasilkan satu karya buku membutuhkan banyak membaca buku dan riset. Jadi sekalipun saya bukan seorang guru seperti orangtua saya, kebiasaan membaca buku sejak kecil sudah melekat di saya. Budaya membaca buku juga akan terus tetap saya wariskan ke anak cucu nantinya.

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Bodas Novel By Sang Maya
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Cover buku antalogi cerpen kelas menulis Perpustakaan Daerah Kalimantan Barat.

Anak pertama saya bernama Queen Hannah Kaya Inayah. Mulai dari kandungan saya menargetkan untuk dapat khatam membaca kitab suci Al-Qur’an beserta artinya. 

Selain itu saya mengikuti tantangan membaca yang diadakan oleh reader club Mini Lesson. Sehinga bacaan saya ketika hamil ada beberapa yang memang disengajakan karena menyesuaikan tema tantangan membaca buku di tiap minggunya. Seperti buku dari rekomendasi teman, buku karangan penulis Jepang, buku Pramoedya Ananta Toer, dan 20an tema lainya selama setahun.

Setelah melahirkan saya dan suami bergantian membacakan buku ke anak. Waktu membacakan buku ke anak biasanya di pagi dan malam hari. 

Saat bayi saya baru berusia nol sampai tiga bulan buku bacaannya mengikuti buku bacaan saya. Saya membacakan buku sejarah Nabi Muhammad karya Martin Lings, Buku berpikir postif, buku fiqih, sampai buku filsafat ilmu.

Sebenarnya saya juga ada membelikan beberapa buku bacaan untuk anak-anak yang murah-murah dulu, ditambah tantenya Queen yang di Tangerang juga ada memberikan buku bacaan anak untuk keponakan-keponakannya di desa.

Namun karena kalimat ceritanya sangat singkat dan lebih penuh gambar berwarna, jadi ketika dibacakan juga cepat selesai tidak sampai lima menit. Ya namanya juga buku bacaan untuk anak.

Baby Queen berusia empat bulan, sudah bisa duduk, tumbuh gigi, dan tangannya makin aktif untuk meraih apapun yang berada didekatnya termasuk buku bacaan.

Apabila Queen berhasil mendapatkan buku maka ia lebih suka memasukkannya ke dalam mulut atau menyobeknya. Pada fase ini semua barang yang dipegangnya memang dimakannya terlebih dahulu.

Akhirnya saya membelikan Queen buku bantal kain, yang tidak mudah sobek dan mudah dicuci berulang kali. Buku kain masih dia menjadi buku favoritnya sampai saat ini. Saking seringnya saya membacakannya buku kain ini, saya sampai hafal semuanya.

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Koleksi buku bantal kain punya Queen
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Kelilingi Baby Queen dengan buku bacaan

Saya dan suami sepakat membelikan Queen paket buku bacaan anak Halo Balita untuk hadiah ulang tahunnya yang pertama. Bagi saya harganya masih lumayan mahal, apalagi ngalahin harga handphone saya dan suami. Namun karena buku adalah investasi untuk kecerdasan anak, jadi hal ini bukanlah masalah.

Queen senang sekali ibarat mendapatkan harta karun ketika membuka hadiahnya yang berupa bingkisan kardus seberat 17 kg berisi 26 buku bacaan anak, tiga boneka tangan, dan e-pen untuk membaca buku sehinga bisa bunyi sendiri, nyanyi, dan merekam suara. 

Dari pengalaman membacakan buku untuk anak, ada sedikit tips untuk para orangtua yang hendak memilih buku bacaan anak.

Tips Memilihkan Buku Bacaan Untuk Anak

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
  •  Hindari buku yang memuat kisah-kisah perusak moral.
  • Pilih buku sesuai usia anak.
  • Pilih buku untuk bayi dan balita yang berbahan tidak mudah sobek dan mudah dicuci seperti kain.
  • Buku hendaklah banyak gambar dan warna.
  • Buku anak harus memiliki jalan cerita unik yang bisa diteladani

Teman-temannya Queen yakni anak-anak tetangga sekitar rumah bisa dibilang hampir setiap hari ke rumah saya. Kata mereka senang bermain bareng Queen sekaligus numpang baca buku.

Mengetahui saya bisa membaca Qur’an dan berbicara bahasa Inggris, anak-anak lalu meminta saya untuk mengajari mereka mengaji dan bahasa Inggris. Saya dengan senang hati mengajari mereka, tidak hanya itu, anak-anak juga saya ajari menulis cerita dan membacakannya dengan nyaring.

Saya juga merekam mereka saat membacakan cerita hasil tulisan mereka sendiri, yang kemudian mereka bagikan di channel youtube dan akun tiktok mereka masing-masing.

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Ruang bermain dan membaca buku di rumah saya
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Anak-anak tetangga yang sedang menumpang baca buku
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Kegiatan belajar mengaji dan menulis cerita.

Gaya hidup modern berawal dari Let's Read

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Tampilan website : https://reader.letsreadasia.org

Setelah Queen berusia satu tahun, ia mulai senang nonton film kartun di televisi maupun di youtube. Channel kesukaan Queen seperti Nusa dan Rara, Cocomelon, Super Jojo, Dave and Ava, dan masih banyak lagi lainnya.

Memberikan akses gadget atau handphone kepada anak awalnya menjadi perdebatan antara saya dan suami. Suami membolehkan anak untuk main handphone, dikarenakan memang sudah zamannya. Sedangkan saya tidak membolehkan karena membaca banyak artikel tentang bahaya gadget pada anak dibawah usia 12 tahun.

Tidak cukup dengan artikel yang kami baca, suami mengambil kasus kenalan kami yang anak-anaknya merasa tertekan karena tidak boleh sama sekali main handphone. Sedangkan saya mengambil kasus balita di desa kami sendiri yang mengalami kebutaan akibat diberikan akses telepon genggam secara lepas tanpa pemantauan sama sekali.

Queen sendiri memang sedih dan kadang menangis apabila tidak saya bolehkan nonton youtube atau main game di handphone. Akhirnya saya dan suami sepakat membolehkan anak nonton atau bermain handphone dengan batasan waktu, jarak, dan tetap didampingi.

Saya batasi pemberian handphone pada anak sehari paling lama 30 menit, harus diatas jam sembilan pagi, dan tidak boleh pada malam hari. Lebih dari 30 menit biasanya langsung saya alihkan perhatiannya dengan mengajak main keluar rumah, main air, makan cemilan, menggambar, atau ngadem di kulkas (Queen paling suka bongkar isi kulkas, atau duduk ngadem di dalamnya).

Aplikasi game dan tontonan anak selalu saya pantau. Soalnya ada channel video khusus bayi dan balita namun menurut saya tidak aman karena menampilkan keluarga dari pasangan sesama jenis. Video bayi yang jarang pakai baju, cuma celana saja saya blokir apalagi video yang sudah memperbolehkan menyukai sesama jenis.

Lalu saya mendapatkan rekomendasi dari sosial media Blogger Perempuan yakni aplikasi perpustakaan digital buku bacaan anak yang bisa diunduh di play store secara gratis namanya Let’s Read atau Ayo Membaca.

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Koleksi cerita bergambar reader.letsread.asia.org

Sebelum memberikannya ke anak tentu aplikasi ini saya screening terlebih dahulu apakah aman atau tidak. Hasilnya aman, dan saat saya kenalkan ke Queen dengan membacakan kisah anak ayam Tata dan Titi, ia langsung tersenyum senang dan minta dibacakan lagi. Membaca jadi makin menyenangkan dan lebih banyak koleksi bacaannya.

Anak-anak tetangga juga saya beritahu tentang aplikasi Let’s Read agar mengunduh di handphone mereka. Aplikasi ini sungguh bermanfaat dan efisien sehingga saya rekomendasikan bagi siapa saja yang ingin anaknya gemar membaca.

Mengenal Lebih Dekat Perpustakaan Digital Khusus Anak

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar

Let’s Read (Ayo Membaca) adalah perpanjangan tangan dari program donasi buku dari The Asia Foundation yang sudah berjalan di Indonesia sejak tahun 1955.

Perpustakaan digital kemudian dikembangan untuk mengatasi biaya distribusi fisik yang tinggi. Perpustakaan digital ini diharapkan dapat menjadi sumber alternatif bagi orangtua, guru, dan penggiat literasi untuk meningkatkan minat baca anak khususnya di Asia. 

Orangtua tidak perlu bingung lagi memilih bacaan untuk anak. Selain membaca buku-buku unggulan dari bahasa Indonesia, bahasa Inggris, maupun bahasa daerah.

Terkadang saya membacakan cerita bergambar dari aplikasi Let’s Read yang berbahasa daerah seperti bahasa Jawa dan Minangkabau.

Saat saya membacakan dengan nyaring cerita bergambar Making Apam Cake  dan Nilam The Little Healer yang berbahasa Minangkabau Queen terlihat antusias dan senang sekali melihat ekspresi saya ketika membacanya.

Dimana reader.letsread.org dapat diakses?

Lets Read Asia dapat dibuka di gawai apapun termasuk nintendo, playstation, dan xbox. Umumnya kita juga bisa mengunduh aplikasi di play store atau baca langsung di reader.letsreadasia.org.

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar

Tips Meningkatkan Minat Baca Anak

Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
  • Mengenalkan Buku

    Mulai mengenalkan Buku ke anak sejak dini. Kapan itu? Sejak dari kandungan sudah dibacakan buku.

  • Berikan Contoh

    Anak usia 0 - 10 tahun merupakan peniru ulung. Oleh karena itu berikan contoh ke anak gemar membaca.

  • Kelilingi Anak Dengan Buku

    Letakkan buku bacaan di tempat yang mudah dijangkau oleh anak, seperti di dekat tempat tidur, di dekat keranjang mainan.

  • Membaca Dengan Nyaring

    Membaca dengan bersuara akan lebih diminati oleh anak, dan dapat menambah kosakata anak.

  • Jangan Memaksa

    Jangan pernah memaksa anak untuk memulai aktivitas membaca

  • Konsisten

    Konsisten dalam menerapkan membaca sebagai suati kebiasaan harian.

  • Bebas Memilih

    Biarkan anak memilih buku bacaannya sendiri.

  • Ketertarikan

    Jadikan kegiatan membaca buku sama menariknya dengan kegiatan bermain.

  • Tidak Ada Target

    Sama halnya dengan jangan memaksa anak untuk memulai membaca buku, orangtua juga tidak boleh memaksa anak harus segera menyelesaikan bacaan anak.

Inilah pengalaman saya dalam menumbuhkan minat baca anak. Semoga saja dapat bermanfaat. Bahagia selalu dan jangan lupa untuk terus gemar membaca 

" I do believe something very magical can happen when you read a good book. "
Menumbuhkan Minat Baca Dalam Keluarga dan Lingkungan Sekitar
J.K Rowling
British aUTHOR AND bOOK LOVER

Professional Dreamer yang lahir di Kota Khatulistiwa Pontianak 2 Agustus 1986 dan sekarang fokus menjadi penulis buku dan Mom Blogger.Pernah menempuh pendidikan formal di : MIN Bawamai Pontianak MTSN 1 Pontianak MAN Ponpes Husnul Khotimah Kuningan Jawa Barat. S1 di fakultas Psikologi Universitas Ahmad Dahlan Jogjakarta angkatan 2005.Pengalaman karir : - Head of Costumer Relation Management Dompet Dhuafa - Kaltim 2011-2014. - Wartawati media Suara Pemred 2014-2015. - Penggerak Pelapak bukalapak.com 2016-2017.Setelah menikah pada April tahun 2015 lebih memilih menjadi Ibu rumah tangga, dan entrepreneur independen baik secara offline maupun online.Komunitas yang diikuti : Nulis Buku Club Balikpapan 2012-2014, Readers Club Balikpapan Komunitas Blogger Pontianak. 2016 English Travelling Community 2017 Mini Lesson 2017 Blogger Perempuan 2017 Blogger Perempuan GandjelRel 2019Hobies : Nonton, main game, baca buku, travelling, nulis, jualan dan menyebarkan semangat kebaikan dalam entreprenuer maupun kepenulisan.Karya : 1. BODAS (novel2016) 2. ONE SHOOT (antologi cerpen 2017)

56 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *